Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sunday, 17 March 2013

Misteri UFO "Pulau Mauri"


Sedikit orang yang tahu bahwa pulau Mauri merupakan tempat dimana dinyatakan sebagai lokasi penampakan UFO pertama dalam sejarah Amerika Serikat, dan itu terjadi hanya beberapa minggu sebelum dua pesawat asing jatuh di Roswell.


Waktu itu bulan Juni 1947, dua tahun seteleh Perang Dunia II berakhir. Seluruh negeri dalam keadaan ketakutan dan kecurigaan, dan lalu datang satu, dua, hingga ratusan orang Amerika melaporkan telah
melihat obyek aneh, tidak dikenal, biasanya berbentuk piring, yang mendesing di langit.

"Saya menganggap (Insiden Pulau Mauri) sebagai misteri paling kompleks di Washington," kata Charlette LeFevre, direktur museum misteri di Seattle, satu-satunya museum tentang hal-hal paranormal yang dimiliki oleh pemerintah."Insiden itu tidak tersebarluaskan seperti halnya Roswell, tapi disitulah awal ufologi modern."


Ketika tidak ada seorangpun yang tahu persis yang terjadi sore itu di Puget Sound, setelah menyatukan perkataan para saksi mata yang bervariasi, pernyataan pemerintah dan ulasan media, sebuah kisah muncul sebagai berikut:

Pada pukul 2 sore, tanggal 21 Juni 1947, pelaut Tacoma Harold Dahl sedang mengail dengan tali di timur Pulau Mauri, mencari batang kayu
yang terlepas yang ia kumpulkan dan lalu ia jual.


"Seperti yang saya lihat dari kemudi kapal, saya melihat ada enam pesawat berbentuk donat yang sangat besar," kata Dahl pada salah satu penyelidik insiden itu. "Saya perkirakan mereka ada di ketinggian 2000 kaki diatas air dan hampir persis di atas kepala saya."


Ia mengatakan bahwa pesawat-pesawat itu berdiameter 100 kaki, tidak terlihat adanya sistem pendorong dan tidak ada suara.

Salah satu pesawat terhuyung-huyung dan menukik setinggi kira-kira 500 kaki, lalu memuntahkan apa yang Dahl gambarkan sebagai lembar tipis putih metalik dan sejumlah ton batuan mirip lava panas atau bijih. Bijih itu menghujani Dahl, anaknya dan anjingnya: membuat
lubang di kapalnya, hingga membakar lengan anak Dahl dan membuat anjingnya mati.

Piring terbang lainnya tampaknya menghampiri untuk membantu pesawat
yang sedang dalam keadaan bahaya, menyalakannya, kemudian pesawat-pesawat itu melesat pergi. Dahl lalu mengumpulkan contoh batu-batu dan benda metalik putih dan membawanya pulang dengan perasaan gemetar.

Keesokan paginya dia kedatangan orang yang disebut oleh ufolog modern
sebagai "Man in Black" sosok yang tidak menyenangkan yang memperingatkan Dahl dan keluarganya akan berada dalam keadaan bahaya jika ia menceritakan peristiwa itu, menurut Kenn Thomas, penulis buku "Maury Island UFO". Meskipun Dahl belum pernah mengatakan peristiwa itu ke orang lain, Man in Black itu tahu detail-detail insiden, katanya. Dahl juga curiga bahwa pria itu ialah seorang pejabat pemerintah.

Pada hari yang sama, Dahl bercerita ke atasannya Fred Crisman tentang penampakan UFO yang ia alami. Crisman, dengan penuh keraguan mengunjungi Mauri dan mengumpulkan contoh-contoh bijih. Lalu ia menghubungi Ray Palmer, penerbit sebuah majalah petualangan, untuk menilai apakah kisah Dahl bisa masuk ke majalahnya.

Hari berikutnya, tiga hari setelah penampakan UFO Dahl, masalah UFO sendiri dari tidak dikenal menjadi berita di halaman depan. Pada 24 Juni 1947, Kenneth Arnold, seorang pegawai Dinas Kehutanan Amerika Serikat dan seorang pilot melaporkan bahwa ia melihat sembilan obyek "seperti piring" yang terbang dalam sebuah formasi dengan kecepatan diatas 1200 mil perjam dekat Gunung Rainier. Arnold lalu segera menghubungi pers, dan ceritanya melesat bak panah api. Segera, media-media di Amerika dipenuhi oleh laporan-laporan orang-orang Amerika yang melihat UFO, hampir selalu berbentuk piring. "Piring terbang" menjadi istilah yang sangat populer.

Karena Arnold memiliki mata bak seorang pilot yang terlatih, kisahnya menjadi berita besar. Kisah Dahl, bagaimanapun, tidak diketahui secara luas hingga Arnold diutus oleh Palmer untuk menyelidiki apa yang dilihat oleh Dahl di tepi pantai Mauri.

Arnold terbang ke Tacoma pada Juli 1947 dan menyewa sebuah kamar di Hotel Winthrop dimana menurut laporan FBI, Arnold bertemu dengan Dahl, memutuskan bahwa penampakan itu benar dan menghubungi dua staf intelijen AS untuk menggambarkan pada media. Para pria itu, Kapten
William Davidson dan letnan Frank Brown, menjadi dua staf Angkatan Darat AS pertama yang menyelidiki UFO, kata Arnold dalam buku yang ia tulis.

Setelah Arnold menghubungi Davidson dan Brown pada 31 Juli 1947, dalam satu jam kedua orang tersebut tiba di Tacoma. Mereka mengadakan pertemuan di kamar hotel Arnold dimana mereka membaca dengan seksama detail insiden dan mengumpulkan sampel dan benda metalik putih, demikian menurut Arnold di dalam buku yang ia tulis.

Pesawat para staf Angkatan Darat AS itu kembali keesokan harinya untuk menghadiri upacara Peringatan Hari Angkatan Udara, yang menandai pemisahan antara Angkatan Udara dan Angkatan Darat. Jadi meskipun itu lewat tengah malam, mereka kembali ke pesawat dengan membawa sampel bijih UFO dan benda metal untuk disampaikan ke Pangkalan Angkatan Udara Hamilton di California.


Setelah dua puluh menit penerbangan, mesin pesawat terbakar dan muncul api di sayap kiri. Dua kru yang menjalankan pesawat meloncat dengan parasut. Namun dua orang staf intelijen itu tidak ikut
melompat keluar atau pun mengirim pesan darurat lewat radio, demikian
menurut laporan media. Mereka berdua tewas di dalam pesawat B-25 yang jatuh di dekat Kelso, Wash.

"Mengapa mereka tidak menghubungi daratan?" tanya LeFevre. "Sepertinya mereka memang berpikir bahwa mereka akan jatuh bersama pesawat."

Pihak militer dengan cepat menutup lokasi tabrakan dan membersihkan puing-puing yang disebut sebagai kecelakaan pertama yang dialami Angkatan Udara AS. Namun mereka meninggalkan beberapa di belakang.

Hanya sedikit penduduk setempat yang tahu lokasi tabrakan, dan tidak ada yang diselidiki secara menyeluruh, kata LeFevre. Tapi pada April 2007, pemilik situs Bob Greear yang baru mengunjunginya, ditemani oleh LeFevre ...

No comments:

Post a Comment