Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Thursday, 14 June 2012

UEFA Euro 1984 Perancis

Tahun 1984 UEFA European Football Championship akhir turnamen diadakan di Perancis. Jerman Barat juga mengajukan tawaran untuk hosting dari acara ini. ini adalah turnamen ketujuh kejuaraan sepakbola eropa, sebuah kompetisi diadakan setiap empat tahun dan didukung oleh UEFA.. Turnamen final berlangsung dari 12-27 Juni 1984.


Pada saat itu, hanya delapan negara ikut ambil bagian dalam tahap akhir turnamen, tujuh di antaranya harus datang melalui tahap kualifikasi. Prancis lolos secara otomatis sebagai tuan rumah acara tersebut; dipimpin oleh Michel Platini, yang mencetak sembilan gol dalam lima pertandingan Perancis, Les Bleus memenangkan turnamen - gelar pertama internasional mereka.

Turnamen Details
Negara Tuan Rumah : Perancis
Tanggal Diselenggarakan : 12 Juni – 27 Juni 1984
Tim : 8
Venue(s) : 7(di 7 kota)
 Akhir Posisi
Juara : Perancis (gelar pertama)
Runners-up : Spanyol
Statistik Turnamen
Jumlah Pertandingan : 15
Jumlah Goal : 41 (2.73 per pertandingan)
Jumlah Penonton : 597,639 (39,843 per pertandingan)
Pencetak Goal Terbanyak : France Michel Platini (9 goals)

Kualifikasi

1984 UEFA European Football Championship finalists.
The following teams participated in the final tournament:
  • Belgia
  •  Denmark
  • Perancis (lolos otomatis sebagai tuan rumah)
  •  Portugal (penampilan pertama)
  • Rumania (penampilan pertama)
  • Spanyol
  •  Yugoslavia
  • Jerman Barat 

Maskot

Maskot resmi Piala Eropa ini adalah Peno, ayam, mewakili lambang negara tuan rumah, Perancis. Memiliki nomor 84 di sisi kiri dada dan pakaian sama dengan tim nasional Perancis, kemeja biru, celana pendek putih dan kaus kaki merah.

Organisasi

Format Turnamen


Setelah mencoba beberapa format, UEFA akhirnya dikembangkan untuk turnamen 1984, format yang akan melayani untuk semua delapan tim berikutnya Kejuaraan Eropa. Delapan tim yang berkualitas tersebut dibagi menjadi dua kelompok empat yang memainkan jadwal round-robin. Dua tim teratas dari setiap grup maju ke semifinal (diperkenalkan kembali setelah absen dari turnamen 1980) dan pemenang maju ke final. Pertandingan ketiga tempat, luas dianggap merupakan tugas yang tidak perlu, dijatuhkan. Seperti biasa pada saat itu, kemenangan dikreditkan dengan dua poin saja, tim pada poin sama yang peringkat berdasarkan selisih gol bukan head-to-head hasil, dan aturan-tiba-tiba mati di waktu tambahan tidak berlaku.

 

Venues and fixtures 

Tawaran Prancis menang untuk menjadi tuan rumah Euro didasarkan pada tujuh stadion. Para 48.000 kursi Parc des Princes di Paris adalah tempat untuk pertandingan pembukaan dan final. Dibangun pada tahun 1972, itu masih state-of-the-art pada tahun 1984 dan perlu perbaikan kecil saja. Marseille Stade Vélodrome diperluas menjadi 55.000 kursi untuk menjadi tuan rumah satu semifinal dan beberapa pertandingan grup, menjadi stadion terbesar Prancis pada kesempatan tersebut. Stade de Gerland di Lyon, tempat untuk semifinal lainnya dan beberapa kelompok sesuai juga, itu benar-benar direnovasi dan diperluas menjadi 40.000. Stade Geoffroy-Guichard di Saint-Étienne dan Stade Félix-Bollaert di Lens adalah stadion lain yang sudah ada yang host pertandingan grup dan diperluas menjadi 53.000 dan 49.000, masing-masing. Terakhir, dua baru semua stadion dibangun untuk menjadi tuan rumah pertandingan grup (dan kemudian diberikan alasan rumah layak bagi tim tradisional kuat klub lokal): Stade de la Beaujoire di Nantes (53.000) dibangun pada situs yang sama sekali baru saat Stade de la Meinau di Strasbourg dibangun kembali dari bawah ke atas di lokasi stadion lama menjadi arena 40.000 kursi modern.

Jadwal dijadwalkan sesuai dengan jadwal rotasi inovatif di mana setiap tim bermain tiga pertandingan putaran pertama di tiga stadion yang berbeda. Tuan rumah Perancis, misalnya, bermain di Paris, Nantes, dan Saint-Étienne. Formula ini memiliki keuntungan mengekspos penduduk sebuah kota yang diberikan kepada tim lebih tetapi tersirat beberapa perjalanan dan kadang-kadang mahal dari kota ke kota untuk fans yang ingin mengikuti pihak mereka. Dalam Euro berikutnya, panitia kembali ke jadwal konvensional di mana tim bermain dalam satu atau dua kota saja.

Paris Marseille Lyon Saint-Étienne
Parc des Princes Stade Vélodrome Stade de Gerland Stade Geoffroy-Guichard
Capacity: 48,000 Capacity: 55,000 Capacity: 40,000 Capacity: 53,000
Paris-Parc-des-Princes.jpg Vue du virage Depé.jpg Stade-Gerland-RWC2007.JPG Stade Geoffroy-Guichard.jpg
Lens Nantes Strasbourg
Stade Félix-Bollaert Stade de la Beaujoire Stade de la Meinau
Capacity: 49,000 Capacity: 53,000 Capacity: 40,000
Stade Felix-Bollaert.jpg Stade de la Beaujoire.jpg Stade de la Meinau fassade2.JPG

keseluruhan tayangan


Sangat sedikit insiden hooligan terkait yang direkam sepanjang turnamen. Hanya satu contoh kecil dari masalah kipas tercatat, di Strasbourg sekitar pertandingan Jerman Barat vs Portugal. Kelompok kecil hooligan Jerman bertanggung jawab atas insiden ditangkap dan dideportasi kembali ke Jerman Barat pada hari yang sama dengan menggunakan hukum baru khusus disahkan oleh Parlemen Prancis menjelang Euro. Secara keseluruhan, organisasi ini sempurna, suatu prestasi yang didirikan mandat Perancis sebagai negara tuan rumah dan akhirnya membantunya memenangkan hak untuk menggelar Piala Dunia 1998.

Seluruh kompetisi ditandai dengan cuaca yang sangat halus yang, bersama dengan kualitas tinggi dari bermain sepanjang turnamen (menyambut perubahan dari tahun 1980 Kejuaraan Eropa) dan tidak adanya hooligan, memberikan kontribusi terhadap pengalaman yang sangat positif dan menyenangkan bagi tim dan fans .


Match officials

Austria Austria
Belgium Belgia
Czechoslovakia Cekoslovakia
East Germany Jerman Timur
EnglandInggris
FrancePerancis
Italy Italy
NetherlandsBelanda
Scotland Skotlandia
Spain Spainyol
Soviet Union Uni Soviat
Switzerland Swis
West Germany Jerman Barat

Squads

  

Prancis adalah favorit taruhan Inggris untuk memenangkan turnamen dengan kemungkinan 5/8. Harapan di rumah adalah langit-tinggi setelah tampilan cemerlang sisi dan tempat keempat finish di Piala Dunia 1982. Les Bleus Tahun 1984 tampaknya lebih kuat, setelah diperbaiki banyak kelemahan yang mantap mereka di Piala Dunia. Dalam Joel Bats, Prancis telah ditemukan di kiper akhirnya kelas satu. Dual-penyapu goyah pusat pertahanan tahun 1982 telah membuat cara untuk setup rock-solid konvensional sekitar bek tengah Le Roux Yvon dan penyapu Patrick Battiston. Lini tengah, di mana pasir defensif pemula Luis Fernández telah bergabung 1982 veteran Jean Tigana, Alain Giresse, dan Michel Platini dalam apa yang disebut Carré magique ("sihir persegi"), dikatakan sebagai yang terbaik di dunia. Dalam pelanggaran, manajer Michel Hidalgo telah bekerja sekitar kurangnya striker kelas dunia dengan merancang sistem 4-4-2 yang fleksibel yang memungkinkan Platini, maka di puncak kemampuan sepakbola, untuk beralih dari playmaker ke pusat-maju di singkat memperhatikan. Yang tidak diketahui hanya nama adalah bagaimana tim akan ongkos di bawah tekanan persaingan, karena telah dibebaskan dari babak kualifikasi sebagai negara tuan rumah.

    
Belgia adalah pesaing mungkin dengan kemungkinan 7/1. Yang mengejutkan finalis Euro 1980 dan putaran kedua peserta di Piala Dunia 1982 telah matang menjadi tim yang sangat solid, baik digunakan untuk tekanan dan kerasnya akhir putaran sepak bola dan dibangun di sekitar tulang punggung pemain kelas dunia seperti kiper Jean- Marie Pfaff, gelandang Enzo Scifo, atau striker Erwin Vandenbergh dan Jan Ceulemans. Tim ini telah membuktikan keberanian dalam Euro masa lalu dan kampanye kualifikasi Piala Dunia dan merupakan lawan yang sangat sulit bagi orang pada setiap hari tertentu. Satu peringatan penting adalah tidak adanya dari skuad dari bek Eric Gerets, salah satu sepanjang masa Belgia hebat, yang absen karena cedera.

    
Denmark merayakan penampilan pertama di turnamen besar dalam beberapa dekade namun yang berat disebut-sebut sebagai kuda hitam untuk memenangkan Euro (dengan kemungkinan 8/1) karena kampanye kualifikasi mengesankan di mana mereka telah menyisihkan Inggris, menang 1-0 di Wembley dalam proses. Kompak Manajer Sepp Piontek itu, sisi atletik bergantung pada profesional yang berpengalaman dari beberapa liga Eropa terbaik dari waktu (Belgia, Jerman Barat, Belanda, Spanyol, Italia), tidak memiliki kelemahan yang jelas, dan bisa mengandalkan bakat individu kelas dunia Frank Arnesen, Michael Laudrup, atau Soren Lerby untuk membuat perbedaan.

    
Yugoslavia datang sebagai anak yang kurang berprestasi abadi dengan kemungkinan 16/1. Seperti biasa, sisi Balkan membual banyak bakat individu (Katanec, Sušić, Baždarević, Zl. Vujović, Hadžibegić, "Piksi" Stojkovic) yang bisa membuat ngiler banyak saingan dengan iri. Yang tidak diketahui besar adalah apakah manajer Todor Veselinović bisa berbaur bintang ke dalam tim kohesif, masalah yang telah menyebabkan kehancuran dari hampir setiap tim Yugoslavia di babak final terakhir. Juga, dan yang paling luar biasa untuk sisi Yugoslavia, kiper tampaknya menjadi titik lemah.
Grup B

    
Jerman Barat adalah favorit kedua untuk memenangi turnamen, dengan kemungkinan 5/2, setelah mencapai final Piala Dunia 1982 dua tahun sebelumnya. Skuad membual array biasa kelas dunia bakat seperti kiper Harald Schumacher, bisa dibilang terbaik pada saat itu di dunia, pembela Hans-Peter Briegel dan Karl-Heinz Forster, Matthäus gelandang bertahan Lothar, atau striker Pierre Littbarski, Rudi Völler, dan Karl-Heinz Rummenigge. Namun, lini tengah ofensif telah muncul sebagai suatu kelemahan yang signifikan selama kampanye berjuang keras kualifikasi dengan tidak adanya playmaker seperti Hansi Müller, Bernd Schuster (baik terperosok dalam jangka panjang permusuhan dengan federasi sepak bola Jerman), atau Felix Magath (dalam miskin bentuk). Namun, kekuatan Jerman Barat tetap mengesankan dan kemampuan legendaris sisi untuk naik ke tantangan kompetisi besar merupakan faktor yang harus diperhitungkan.

    
Spanyol, pada 8/1, hanya dinilai orang luar untuk judul meskipun skuad yang dipenuhi dengan bakat. Kiper Luis Arconada, pembela Jose Antonio Camacho dan Antonio Maceda, gelandang Rafael Gordillo, atau striker Santillana dan Francisco José Carrasco bisa memegang sendiri terhadap setiap mitra tidak ada bar langsung. Kebanyakan pemain adalah veteran dari Piala Dunia 1978, Euro 1980, atau kampanye Piala Dunia 1982 dan digunakan untuk akhir putaran tekanan. Seperti biasa, meskipun, tantangan utama manajer Miguel Muñoz adalah membangun semangat tim di antara pemain yang berasal dari budaya sepakbola yang sering ditempatkan persaingan regional (seperti Real Madrid vs FC Barcelona) di atas persatuan nasional.

    
Portugal, pada 14/1, secara luas dianggap sebagai kekuatan naik yang mungkin agak terlalu hijau untuk pergi jauh-jauh dalam partisipasi pertama ke putaran final turnamen besar dalam dua dekade. Setelah tersingkir Piala Dunia 1982 ketiga tempat finisher Polandia dan sisi Uni Soviet yang kuat adalah label kualitas untuk sebuah "generasi emas" muda berbakat sekitar gelandang Fernando Chalana atau striker Diamantino dan Rui Jordao. Sisi ini dikenakan keunggulan tradisional sepakbola Portugis dengan kelas satu kekuatan ofensif, sebuah lini tengah terinspirasi, dan pertahanan berpasir. Kurangnya pengalaman dalam penyimpangan bulat dan sesekali terakhir dalam disiplin taktis adalah perhatian utama dari manajer Fernando Cabrita sebagai turnamen dibuka.

    
Rumania, pada 16/1, adalah tidak diketahui di dekat-lengkap yang kemenangan di kualifikasi Piala lebih pemegang Dunia Italia dan Euro 1980 tempat ketiga finishers Cekoslowakia kagum terinspirasi. Peluang untuk mengamati sisi dan yang bintang pemain, yang semua berasal dari tim dalam negeri, hanya sedikit pada saat negara itu masih kokoh di balik Tirai Besi. Hanya gelandang Ladislau Bölöni telah membuat nama untuk dirinya sendiri dengan kinerja terinspirasi di kualifikasi melawan Italia di rumah, sementara striker muda bernama Gheorghe Hagi masih pada malam karir yang terkenal.


Tournament summary

Group matches

Pertandingan pembukaan turnamen ditampilkan Perancis dan Denmark. Sisi dimainkan pertemuan sangat dekat sampai tujuan Michel Platini pada 78 menit memberikan kemenangan tuan rumah 1-0. Pertandingan pembukaan juga melihat akhir dini untuk turnamen untuk gelandang Denmark Allan Simonsen yang menderita patah kaki. Setelah mencetak pemenang melawan Denmark, Platini mencetak hat-trick ke gawang Belgia dan Yugoslavia baik sebagai Perancis mengambil poin maksimal dari Grup A. Denmark mengambil tempat kedua di grup tersebut dengan kemenangan atas Belgia dan Yugoslavia sementara Belgia ditahan hanya satu kemenangan. Yugoslavia, meskipun pacaran dengan tidak ada poin, tidak memberikan tuan rumah sebuah ketakutan dalam pertandingan grup terakhir mereka ketika mereka mengambil keuntungan 1-0 menjadi setengah dan kemudian dikurangi memimpin 3-1 Prancis untuk gol (lewat penalti Stojkovic) hanya enam menit dari waktu. Permainan di Grup A sangat menekankan pada kejahatan seperti 23 gol dicetak dalam enam pertandingan.
Grup B kurang menarik dalam hal mencetak gol namun masih berhasil menghasilkan kejutan besar; Jerman Barat gagal lolos ke semifinal setelah kalah 1-0 dari Spanyol, gol Antonio Maceda di kematian mengirimkan pemegang keluar. Itu adalah kemunduran besar bagi Jerman Barat dan fans mereka yang tidak terbiasa keluar suatu kejuaraan besar begitu awal. Portugal berhasil mengambil tempat kualifikasi kedua pada kelompok di belakang Spanyol.

Semi-finals and the Final

Yang pertama semifinal antara Prancis dan Portugal sering dianggap salah satu pertandingan terbaik dalam sejarah Kejuaraan Eropa [1]. Jean-François Domergue membuka gol untuk Perancis tapi Portugal menyamakan kedudukan melalui Rui Jordao di menit 74. Permainan pergi ke perpanjangan waktu dan Jordao kembali mencetak gol di menit 98 untuk memberikan Portugis memimpin shock. Namun Prancis rally dan mencetak enam belas Domergue menit setelah Portugal pergi ke depan. Kemudian, dengan adu penalti menjulang, Platini mencetak gol ke-8 nya dari kejuaraan untuk memberi Prancis kemenangan 3-2 mengesankan.
Yang lain semifinal antara Spanyol dan Denmark melihat dua sisi secara merata-cocok membatalkan satu sama lain dan pertandingan berakhir 1-1, gol Soren Lerby setelah hanya 7 menit yang disamakan dengan tujuan Maceda itu satu jam kemudian. Tidak ada gol di perpanjangan waktu dan pertandingan pergi ke sebuah tembak-menembak di mana Spanyol dikonversi semua lima dari hukuman mereka untuk menang 5-4. Spanyol adalah melalui ke final Kejuaraan Eropa untuk pertama kalinya sejak 1964.
Final dimainkan ke khalayak kapasitas di Parc-des-Princes di Paris dan fans tuan rumah tidak akan kecewa dengan tim mereka. Tepat sebelum satu jam, Platini mencetak gol dari tendangan bebas untuk menempatkan Perancis pada kontrol. Spanyol berjuang keras untuk kembali ke pertandingan tetapi tidak dapat menemukan jalan melalui. Prancis dikurangi menjadi sepuluh pemain ketika Yvon Le Roux dikirim-off tetapi Spanyol tidak dapat membuat jumlah keuntungan mereka. Tim tuan rumah memegang memimpin dan gol Bruno Bellone di menit ke-90 membuat skor akhir 2-0. Prancis telah memenangkan kejuaraan besar pertama mereka di dunia sepakbola.


Results

First round

All Time are CEST/UTC+2

Group A

Team Pld W D L GF GA GD Pts
 France 3 3 0 0 9 2 +7 6
 Denmark 3 2 0 1 8 3 +5 4
 Belgium 3 1 0 2 4 8 −4 2
 Yugoslavia 3 0 0 3 2 10 −8 0
12 June 1984
20:30
France  1 – 0  Denmark Parc des Princes, Paris
Attendance: 47,570
Referee: Volker Roth (West Germany)
Platini Goal 78' (Report)

13 June 1984
20:30
Belgium  2 – 0  Yugoslavia Stade Félix Bollaert, Lens
Attendance: 41,774
Referee: Erik Fredriksson (Sweden)
Vandenbergh Goal 28'
Grün Goal 45'
(Report)

16 June 1984
17:15
France  5 – 0  Belgium Stade de la Beaujoire, Nantes
Attendance: 51,359
Referee: Robert Valentine (Scotland)
Platini Goal 4'74' (pen.)89'
Giresse Goal 33'
Fernández Goal 43'
(Report)

16 June 1984
20:30
Denmark  5 – 0  Yugoslavia Stade de Gerland, Lyon
Attendance: 34,745
Referee: Augusto Lamo Castillo (Spain)
Arnesen Goal 8'69' (pen.)
Berggreen Goal 16'
Elkjær Goal 82'
Lauridsen Goal 84'
(Report)

19 June 1984
20:30
France  3 – 2  Yugoslavia Stade Geoffroy-Guichard, Saint-Étienne
Attendance: 45,789
Referee: André Daina (Switzerland)
Platini Goal 59'62'77' (Report) Šestić Goal 32'
D. Stojković Goal 84' (pen.)

19 June 1984
20:30
Denmark  3 – 2  Belgium La Meinau, Strasbourg
Attendance: 36,911
Referee: Adolf Prokop (East Germany)
Arnesen Goal 41' (pen.)
Brylle Goal 60'
Elkjær Goal 84'
(Report) Ceulemans Goal 26'
Vercauteren Goal 39'

Group B

Team Pld W D L GF GA GD Pts
 Spain 3 1 2 0 3 2 +1 4
 Portugal 3 1 2 0 2 1 +1 4
 West Germany 3 1 1 1 2 2 0 3
 Romania 3 0 1 2 2 4 −2 1
14 June 1984
17:15
West Germany  0 – 0  Portugal La Meinau, Strasbourg
Attendance: 44,566
Referee: Romualdas Yushka (Soviet Union)

(Report)

14 June 1984
20:30
Romania  1 – 1  Spain Stade Geoffroy-Guichard, Saint-Etienne
Attendance: 17,102
Referee: Alexis Ponnet (Belgium)
Bölöni Goal 35' (Report) Carrasco Goal 22' (pen.)

17 June 1984
17:15
West Germany  2 – 1  Romania Stade Félix Bollaert, Lens
Attendance: 31,803
Referee: Jan Keizer (Netherlands)
Völler Goal 25'66' (Report) Coraş Goal 46'

17 June 1984
20:30
Portugal  1 – 1  Spain Stade Vélodrome, Marseille
Attendance: 24,364
Referee: Michel Vautrot (France)
Sousa Goal 52' (Report) Santillana Goal 73'

20 June 1984
20:30
West Germany  0 – 1  Spain Parc des Princes, Paris
Attendance: 47,691
Referee: Vojtěch Christov (Czechoslovakia)

(Report) Maceda Goal 90'

20 June 1984
20:30
Portugal  1 – 0  Romania Stade de la Beaujoire, Nantes
Attendance: 24,266
Referee: Heinz Fahnler (Austria)
Nené Goal 81' (Report)

Knockout stage

Semi-finals

23 June 1984
20:00
France  3 – 2 (a.e.t.)  Portugal Stade Vélodrome, Marseille
Attendance: 54,848
Referee: Paolo Bergamo (Italy)
Domergue Goal 24'114'
Platini Goal 119'
(Report) Jordão Goal 74'98'

24 June 1984
20:00
Spain  1 – 1 (a.e.t.)  Denmark Stade de Gerland, Lyon
Attendance: 47,483
Referee: George Courtney (England)
Maceda Goal 67' (Report) Lerby Goal 7'
  Penalties  
Santillana Scored
Señor Scored
Urquiaga Scored
Víctor Muñoz Scored
Sarabia Scored
5 – 4 Scored Brylle
Scored Olsen
Scored Laudrup
Scored Lerby
Missed Elkjær

Final

27 June 1984
20:00
France  2 – 0  Spain Parc des Princes, Paris
Attendance: 47,368
Referee: Vojtěch Christov (Czechoslovakia)
Platini Goal 57'
Bellone Goal 90'
(Report)

 

http://en.wikipedia.org/wiki/Euro_1984

 

 
 

No comments:

Post a Comment